Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Rabi'ah Menasihati Ayahnya

Rabi'ah Al-Adawiyah dilahirkan pada tahun 713 Masihi. Rabi'ah adalah wanita yang mulia dan suka melakukan amal ibadat. Dia juga dikenali dengan nama Ummul Khair.

Sejarah hidup Rabi'ah begitu menarik. Sejak kecil lagi Rabi'ah sudah menunjukkan perbezaan yang ketarapada dirinya berbanding kanak-kanak lain yang sebaya dengannya. Semasa kecil, Rabi'ah begitu comel girl03 dan pintar idea . Kecerdasan dan kepintarannya diakui oleh bapanya sendiri iaitu Ismail.

Pada suatu hari, semasa makan tengah hari itu, Ismail sudah siap menghidangkan makanan di hadapan Rabi'ah.

"Mari makan Rabi'ah," pelawa bapanya.

Pada mulanya, Rabi'ah hanya memandang tepat pada makanan yang terhidang itu. Dia hanya diam membisu.

Kemudian, bapanya bersuara, "Mengapa kamu tidak mahu makan makanan itu?" :crab1:

Rabi'ah yang masih kecil itu pun berkata, "Saya tidak mahu makan makanan yang tidak tahu sumber halal atau haramnya. Saya sanggup berlapar daripada makan makanan yang datang daripada sumber yang haram."

Ismail tersentak mendengar kata-kata anak perempuannya itu. Bapanya terkejut mendengar Rabi'ah petah berkata-kata tentang halal dan haram.

"Pandai sungguh Rabi'ah membezakan antara yang halal dan haram. Kanak-kanak sebaya dengannya sudah tentu tidak sebijak Rabi'ah," bisik Ismail sendirian.

Kemudian, Ismail berkata kepada Rabi'ah, "Hanya makanan ini sahaja yang dapat ayah sediakan untuk anak ayah. Sekiranya ayah tidak dapat menyediakan makanan yang halal adakah kamu akan memakan makanan ini?"

Lantas, Rabi'ah pun menjawab, "Wahai ayah, saya sanggup manahan lapar daripada diseksa oleh Allah dalam api neraka. Biarlah saya dan adik beradik saya yang lain bersabar menahan lapar ini."

"Kata-kata yang diucapkannya memang benar. Sepatutnya saya berusaha mencari makanan yang halal bagi anak-anak. Bukannya memberi mereka makanan daripada sumber yang haram," kata Ismail dalm hati.

Begitulah kisah Rabi'ah yang lebih sanggup berlapar daripada memakan makanan yang datang daripada sumber yang haram. Dia akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir pada tahun 801 Masihi bersamaan tahun 135 Hijrah. Jenazahnya dikebumikan di Baitulmuqaddis.

:look:

Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

0 responses:

Berkatalah dengan akal dan jiwa, kerana itu anugerah Pencipta dan ternyata natijahnya akan lebih bahagia. ^_^

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2014 Aisyah Ameelah ^_^: Rabi'ah Menasihati Ayahnya
Design by a.a.ghariib