Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Tips Menghafal al-Quran

08081433H
Assalamualaikum W.B.T.

InsyaAllah, pada kali ini ana ingin berkongsi beberapa tips menghafal Al-Quran. Ada orang minta kongsi. Ini pun yang ana dapat daripada ustazah ana. Banyak sebenarnya, mungkin akan dipost secara berterusan, dari masa ke masa. Kiranya macam bersirilah :D Post lepas, berkenaan tajdid niat~

Seperti biasa, perkara pertama, kita perlu ada niat, iradah (kemahuan) dan qasad (tujuan) untuk menghafal Al-Quran. Bila kita jelas matlamat kita, insyaAllah semua menjadi mudah. Bukankan Islam melatih umatnya untuk melakukan sesuatu secara terancang? Apa hikmah niat sebenarnya?

"Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan." [Hadis 1]

Apabila kita pasang niat untuk buat sesuatu perkara, kita akan lebih fokus untuk mencapai objektif. Kewujudan niat juga akan meransang kesungguhan dan mendorong sikap berhati-hati. InsyaAllah, bila kita ada niat soleh atau niat yang baik, lillahi taala, kita tidak akan mudah mengalah dan mempunyai keazaman yang tinggi.

"Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bahagianmu di dunia dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerosakan." [Q:28:77]

Maksudnya, kita perlu gunakan ilmu untuk merebut kebahagiaan akhirat. Dengan adanya kesatuan matlamat, akan lahirlah individu muslim yang gigih cipta kejayaan. Genggam dunia untuk memenangi akhirat~

Secara ringkasnya, sebelum menghafal, perlu ada azam dan minat. Menghafal pada waktu dan tempat yang sesuai. Dalam erti kata lain, cari waktu yang di mana kita mudah menghafal. Sebagai contoh, jika dia mudah menghafal pada waktu Subuh, hafallah pada waktu itu.

Di samping itu, adakan mashaf khas. Gunakan hanya satu mashaf sahaja untuk menghafal. Hafal ketika kita berada dalam keadaan tenang dan kosongkan fikiran.

Antara teknik menghafal, kita kena fokus dan recall hafazan. Sentiasa i'adah atau ulang hafazan. Boleh juga gunakan kaedah chunking atau potong. Maksudnya, kalau ayat panjang, potonglah atau berhentilah di beberapa tempat. Adakan partnership, kita tasmi' hafazan dia, dia tasmi' hafazan kita. Dengar cassette alunan ayat suci al-Quran. Dan yang terakhir, tulis semula ayat-ayat yang kita hafal.

*Teringat masa darjah 1, pernah guna kaedah menulis ni. Bila buat macam tu, macam secara automatik terus ingat ayat tu. Allah bagi ilham, muallimah takde suruh pun :D

Antara cara mengekalkan hafazan (buat point je lah ye, lain kali ana hurai):
  1. Jauhi maksiat
  2. Doa
  3. Solat
  4. Istiqamah
  5. Tasmi' pagi, I'adah atau ulangan pada petang/malam.
  6. Jangan baca ketika sedang bosan/ marah/ mengantuk.

Sebagai renungan kita bersama~

Bila bertanya kepada seorang akhawat yang merupakan antara pimpinan penggerak di sana (Palestin),
"Apa yang kamu buat daripada mula kamu bergerak?"

Jawabnya,
"Kami mula mendidik generasi kami seawal umur 5 tahun dengan menghafal al-Quran, setiap hari satu jam, dan bukan sahaja kanak-kanak yang disuruh menghafal al-Quran, malah semua peringkat umur, yang kecil, remaja, dewasa, hatta nenek sekalipun, kami lazimi dengan menghafal al-Quran..."

-Ustazah Rosmawati Abdul Wahab, peserta AQSA2GAZA4-

Kalau rasa tak mampu sangat, sekurang-kurangnya satu hari hafal 3 baris pun dah cukup. Dalam seminggu, 5 hari hafal ayat baru, 2 hari lagi buat ulangan. Dah dapat 1 muka seminggu. Kalau istiqamah, satu tahun dah dapat sekurang-kurangnya 2 juzu'. 15 tahun, habislah satu Quran.


#Best belajar subjek Dakwah Islamiyah tadi. Sebab semua dah dapat masa LKD, adalah beberapa tambahan. Cumanya, kali ini dalam bahasa Arab.

Mode: Siapkan assignment dalam BA.


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Tajdid Niat

19061433H
Assalamualaikum W.B.T.

Asif jiddan jidda. Sedar tak sedar, dah dua minggu menyepi.

Hari ini bermulalah mukhayyam khairiji 2012. Berharap sangat dapat ikut sebelum ini. Namun begitu, Allah tidak mengizinkan, tugas aku di tempat lain. Terkenang kisah mukhayyam tahun lepas, baca di sini.

Berbalik kepada tujuan asal.

Nak mula dari mana ya?

Semua pilihan ana dalam borang upu adalah berdasarkan kepada minat ana. Semuanya berkaitan dengan bidang agama. Ikut perancangan nak pergi ke Jordan selepas tamat pengajian di U tempatan.

Nak dijadikan cerita, bukan semua bidang pilihan ana dari program asasi. Bahagian bawah-bawah ada juga letak diploma. Malam harinya, pergi usrah, ada kakak senior kata, jangan campur asasi dan diploma dalam upu. Kalau campur, biasanya akan dapat program diploma. Pasrah~

Tiba tarikh keputusan upu, hati mengatakan dapat program diploma. Ternyata benar. Tak tahulah dapat begitu kerana awal-awal lagi dah meletakkan sangkaan begitu atau memang sistemnya begitu.

"Aku adalah apa yang hambaku sangkakan." -hadith Qudsi-
Maksudnya, kalau kita sangka baik sentiasa pada Allah, kita dapat apa yang kita sangkakan tu. Dan jika sebaliknya, padan muka kita. Sebab kita yang bersangka buruk pada Allah.

Alhamdulillah, tak 'tercampak' di sini berseorangan, ada seorang ukhti dari satu sekolah juga melanjutkan pelajaran di sini. Sungguhpun begitu, setelah mendaftar, asramanya berjauhan dengan asramaku. Dia dapat asrama baru, ana, asrama lama (tapi dekat dengan fakulti dan surau).

Kadang-kadang macam cemburu dengan sahabat-sahabat yang dapat program asasi atau tamhidi. Sebabnya, jangka masa pengajian adalah lebih pendek berbanding diploma.

Namun, mak ana kata, "Tak apalah lama sikit pun (itu pun dia dah pendekkan masa berbanding sebelum ini), S belajar betul-betul bidang al-Quran dan as-Sunnah sebagai bekalan. Lagipun U tersebut ada link dengan U di Jordan. Bolehlah kalau nak sambung belajar ke sana nanti. Kalau diberi peluang, kitorang (mak ayah ana) pun nak belajar juga dalam bidang ni."

Ayah ana pun cakap, "Abah seronok pula bila tau S dapat kursus ni. Kalau boleh abah pun nak ikut S belajar bidang ni. Sekarang kalau nak selamat dunia akhirat, belajar betul-betul alQuran dan asSunnah. Dapat bezakan antara yang haq dan batil. Dunia sekarang terlalu banyak cabarannya. Biar diri menjadi sebati dengan alQuran."

Tanya juga abang ana, sekarang ni ada 3 pilihan, sama ada belajar bahasa arab di Jordan, buat rayuan atau masuk sahaja U seperti yang ditawarkan. Sebab dulu dia yang bersungguh ajak pergi Jordan. Jawabnya, "Istikharah betul2. Research betul2 mana yang lagi sesuai untuk awak. Belajar overseas ke, sini, lepas tu course yg macam mana, U yg macam mana."

Mendengar nasihat mereka, ana berfikir sejenak, kenapa aku harus belajar ini? Kenapa aku sambung belajar? Tajdid niat.

Ada juga orang yang bertanya sinis, "Betul ke nak ambil diploma?" "Masuk je." Tak mahu bercakap panjang, kerana ana menghormatinya sebagai orang yang lebih tua.

Ayah ana pun hairan juga bila kawan-kawannya tanya,
"Kenapa tak masuk U kat situ?"
"Kenapa tak ambil sains?"
"Kenapa tak gabungkan sains dan Islam?"
dan banyak lagi, begitu dan begini...

Biarlah mereka. Aku adalah AKU, kamu adalah KAMU. Dengan makna, ana ada pendirian ana sendiri. Jangan tafsirkan dalam konteks nafsi nafsi.

Ketika minggu mesra siswa, ada satu slot bertajuk I Love My Campus. Disuruh memperkenalkan diri, beritahu expectation kita terhadap U dan apa yang kita akan jadi pada 10 tahun akan datang.

Kumpulan ana ada 12 orang, 4 lelaki, 8 perempuan. Ada je yang cerita macam mana perasaan masuk ke sini, kisah pemilihan U dll. Maka ana dengan jujurnya mengatakan bahawa U ini adalah pilihan bawah-bawah :D

Bila ditanya apa cita-cita, depa habaq mailah cita-cita depa, nak kerja apa. Ada juga yang masih tak jelas. Tiba giliran ana,
"Sebenarnya matlamat saya belajar bukanlah untuk mencari kerja. Tetapi saya belajar sebab saya memang mahukan, nakkan ilmu itu sendiri. Bukanlah bererti saya tiada cita-cita, tetapi saya mahu menjadi seorang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain. (Dlm hati teringat muwassofat tarbiyyah.) InsyaAllah, lepas ni akan melanjutkan pelajaran ke Jordan dalam bidang _____ dan ingin bekerja separuh masa (mungkin) dalam bidang ______."



Habis cakap, ada juga seorang lagi sahabat ana dari bidang Usuluddin kata, "Saya pun sama macam S, matlamat saya belajar bukan untuk cari kerja...bla...bla..."

Ana rasa lapang dada selepas tajdid niat.

Setiap perkara yang berlaku dalam hidup ana, ana akan cuba cari hikmahnya. Apa mesej yang Allah nak sampaikan.

Abang ana punya 'kes' dulu pun ana nampak hikmahnya. Bila berlaku begitu, baru ana tahu apa yang ibu bapa ana azamkan.

Kisah pembelajaran dan perkongsian seterusnya mungkin akan diupdate pada entri yang lain. Dah 3 minggu di sini ya.

Belajar di Jordan dengar-dengarnya agak tough. Sebab hari tu abang ana beritahu,
"Subjek sem ni tak sesenang sem lepas. Sem lepas boleh lah dapat pointer ____. Sorang lecturer beritahu, universiti hanya benarkan untuk satu kelas, maksima 15% sahaja pelajar dapat A, tak kisah markah diorang banyak mana pun. O_O Maknanya sekelas 40 org misalnya, maksima 6 org je boleh dapat A. Seram kut... ada kelas tu 15 org je, maknanya 2 org je boleh dapat A..."

Syukran juga kepada sahabat yang sering menyokong diri ini.
Mardhiyyah 22-05-12 11:16
Jadi QS kat sana.. Chaiyok Nad.. Show ur real identity.. nti alumni LKD kan!! Tarbiyyah bil ahdaf... Tapi yang nak aplikasi tu memang berat...but we are not the person who JUST LIVE WITH IT!!


Sebenarnya tak kisahlah diploma ke, asasi ke, yang penting niat kita belajar. Dua-dua ada pros and cons. Atas orang juga nak pandang dari sudut mana.


#still rasa nak ikut mukhayyam^^


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Handmade Brooch

13071433H
Assalamualaikum W.B.T.

Ingatkan ini post terakhir sebelum masuk U. Semalam banyak sangat input yang ana dapat sepanjang perjalanan pulang ke rumah. Rasa macam tak nak masuk U lagi sebab dia baru balik.

Ini 'kerja'ku sebelum melangkah ke medan itu.

Yeay~ Barang dah sampai

Brooch

#yang putih dah ada orang cop


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2014 Aisyah Ameelah ^_^: June 2012
Design by a.a.ghariib