Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Kisah Ghazwul Fikri

05011435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.


Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Beliau duduk menghadap murid-muridnya. Pada tangan kirinya, ada kapur, manakala pada tangan kanannya ada pemadam. Guru itu berkata, "Saya ada satu permainan. Caranya begini, pada tangan kiri saya ada kapur, pada tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka berserulah 'Kapur!', jika saya angkat pemadam ini, maka katalah 'Pemadam!'"

Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat.

Beberapa saat kemudian guru kembali berkata, "Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka sebutlah 'Pemadam!', jika saya angkat pemadam, maka katakanlah 'Kapur!'. Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti.

Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya. "Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang batil itu batil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, musuh-musuh kita memaksa kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi batil, dan sebaliknya. Pada awalnya, mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika.

"Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, menjadi suatu kebiasaan dan trend, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain-lain. Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Faham?" tanya guru kepada murid-muridnya. 
"Faham cikgu..."

"Baik permainan kedua..." begitu guru melanjutkan.

"Cikgu ada Qur'an, cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri di luar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur'an yang ada ditengah dengan tangan tanpa memijak karpet?"
Murid-muridnya berfikir. Namun tiada yang mahu mecuba.

Akhirnya guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan dia ambil Qur'an. Maka beliau memenuhi syarat, tidak memijak karpet. 

"Murid-murid, begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya. Musuh-musuh Islam tidak akan memijak anda dengan terang-terang. Kerana tentu anda akan menolaknya mentah-mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir, sehingga anda tidak sedar.

Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat.

Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dengan tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah dihancurkan.

Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan meletihkan anda.

Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka. Dan itulah yang mereka inginkan.

Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita."

"Kenapa mereka tidak berani memijak secara terang-terangan cikgu?" tanya murid- murid.

"Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi.

Begitulah Islam. Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sedar."


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Kembalilah Kepada Fitrahmu

29091434H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya:

Rasulullah S.A.W bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kami pun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika beliau turun (dari mimbar) kami pun bertanya: Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini.

Lalu baginda menjawab:

“Sesungguhnya Jibrail (A.S) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya.

Hadits Riwayat Bazzar dalam Majma’uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka’ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)

"Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni."

Kadangkala,
dosa dianggap suatu perkara yang remeh.

Benarkah kita meminta diampunkan dosa dengan sesungguh-sungguhnya?
Benarkah kita berusaha untuk tidak mengulanginya kembali?
Benarkah taubat kita itu?
Benarkah? Benarkah?

Diberi satu analogi begini...

Seorang yang membuat kesalahan,
ditangkap dan bakal dihukum mati keesokan harinya,
walau sehebat mana tawaran kemewahan kepadanya,
tawaran berbentuk material, makanan yang enak,
segala yang berbentuk duniawi,
semua akan ditolaknya.
Jika ditanya apa yang diinginkannya,
apa jawabnya?
PENGAMPUNAN.

Letakkan diri kita di situ.
Kita sang pendosa.
Seorang hamba.
Yang mengampunkan kita adalah Raja kepada segala raja.
Maka bersungguhlah memohon keampunan.


"Katakanlah (wahai Muhammad): 'Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.'" [Q:39:53]

Itulah rahmat yang luas yang meliputi seluruh kemaksiatan.
Itulah seruan supaya kembali.
Seruan kepada para pendosa.

Ayat tersebut menyeru mereka kepada harapan, cita-cita dan kepercayaan
kepada keampunan daripada Allah.
Sesungguhnya Allah Maha Penyayang kepada hamba-hambaNya.
Dia mengetahui kelemahan mereka.
Dia mengetahui faktor dalaman dan luaran yang mengusai mereka.

Allah mengetahui keadaan setiap makhluk.
Maka Dia menghulurkan bantuan,
melapangkan rahmat baginya,
dan Dia tidak menyeksa mereka kerana kemaksiatan mereka
sebelum Dia menyediakan jalan untuk mereka
memperbaiki kesalahannya dan meluruskan langkahnya di atas landasan yang benar.
Pada saat manusia berputus asa,
mereka mendengar seruan kasih sayang
dan sapaan kelembutan daripada ayat tersebut.

Tidak ada antara dirinya yang berdosa
dan sapaan kasih sayang yang lembut
serta naungannya yang mendayu
kecuali TAUBAT
dan kembali ke pintu yang terbuka tanpa penjaga yang menghalanginya.
Pintu yang tidak memerlukan permintaan izin bagi sesiapa yang ingin memasukinya.

Bertaubatlah.
Kembalilah kepada Tuhanmu.
Berserah dirilah.
Kembalilah sebelum tamat masanya.
Kembalilah...


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Padankah Dengan Amal?

13061434H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.


*Amaran, sila jangan gelak dengan gaya bahasa yang digunakan. Maaf atas kebolokan isi yang berlaku.


Sesuatu berlaku pada diri ini. Tangan dengan segera mencapai telefon bimbit lantas menekan butang off. Qailullah (konon). Sedar-sedar, dah Zohor. Astaghfirullah.

Hidupkan semula telefon bimbit. Ada mesej dari sahabat sesekolah yang seU *faham ke?.

22042013-13:02
Da dpt kputusn.. Cek cpt.. Dpt brp?

Keluar bilik, hajat untuk berwudhu', singgah bilik kawan.

"Result tubek da eh?"
"A'ah."
"Dah check ke?"
"Baru check satni."
"Ooo...seram rasa nak check."

Lantas dia menghulurkan laptopnya.

"Nah, checklah."
"Kekgila. Lagipun tubek ke result ana? Hari tu dok dang isi perabih borang penilaian kursus."
"Tubek je rasa."
"Kalu ye sekat gane?"
"Tubeknya la."

Sambil tangan menaip papan kekunci dan menekan tetikus, tanya result sahabat ana itu.

ALHAMDULILLAH.

Walaupun seperti yang diduga, agak menurun daripada yang sebelum ini, namun, keputusan yang diterima lebih tinggi daripada apa yang dijangkakan. Malah, Allah bagi lebih daripada apa yang diusahakan dan ditarget.

Ada satu subjek, memang masa nak masuk dewan periksa, letak target lulus je. Namun, Allah bagi lebih, lebih tinggi daripada lulus.
Setengah jam sebelum tamat waktu peperiksaan, kedengaran suara memanggil-manggil nama ana.
Eh, dia (best student sem 1) ni panggil aku ke?
"S..S.."
*Toleh ke belakang
"Aku rasa tak boleh jawab dah lah."
"Sama lah. Jom tubek."
Dengan selambanya, keluar dewan, bajet muka yakin. Dalam hati, hanya Allah yang tahu.
*Isy3, sila jangan ikut.


Terfikir...
Agak-agak padan tak result dengan ilmu yang diamalkan?
Tak nak jadi manusia cerdik dalam bodoh.
Tak nak ilmu-ilmu yang ada itu mendakwa diri di akhirat dek pengabaian untuk mengamalkannya.
Tak nak kutip ilmu sekadar untuk periksa.
Tak nak manfaatkan ilmu sekadar untuk diri sendiri sahaja.
Tak nak, tak nak, tak nak!

Astaghfirullah al-'azim.

"Ya Allah, ampunkan kelemahan aku ini. Bantulah aku untuk terus mencari ilmu yang Engkau redhai.  Kuatkan aku untuk beramal dengannya. Hindarilah aku daripada menjadi fitnah kepada Islam."

Imam Ghazali kata, ada 5 formula belajar:
-Diam -Dengar -Hafal dan faham -Amal -Ajarkan kepada orang lain


Dan satu perkara lagi yang bermain-main di minda, keputusan yang diperolehi masih boleh diperbaiki selagi ada masa. Selagi nyawa dikandung badan. Jadi, terdetik, bagaimana dengan ujian kita yang lebih besar? Yang lebih patut kita beri penumpuan? Bagaimana kita terima keputusan penghisaban Allah kelak? Saat itu, tiada apa yang boleh diperbaiki lagi. Sehinggakan manusia berharap agar daripada awal, mereka tidak diciptakan atau diwujudkan.

*Hidup cuma sekejap. Klik untuk baca selanjutnya...

Jangan jadikan alat sebagai matlamat. Ada matlamat yang lebih besar untuk dicapai. Belajar hanyalah sebagai alat untuk mencapai matlamat itu. Matlamat hidup di dunia. Kerja yang harus dilaksanakan.

*   *   *   *   *

Soalan yang biasa ditanya, (dan jawapan yang biasa ana berikan)

"Kau dekan ke?"
"Ana student."

Kadang-kadang, ada juga yang pertikaikan,
"Kau senanglah cakap, kau tak pernah rasa apa yang aku rasa."

Hakikatnya, semua orang pernah jatuh. Hidup ibarat roda. Kadangkala kita di atas, kadangkala kita di bawah. Bahkan, bagi ana, mendapat keputusan yang cemerlang juga merupakan suatu ujian. Hidup ini tidak pernah lekang daripada ujianNya.

"Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)." [Q:67:2]

Sesungguhnya, fatrah peperiksaan akhir sem itu jugalah merupakan fatrah ujian kehidupan ana. Banyak ujianNya datang, bertimpa-timpa. Sangat takut pada saat itu, namun muka sentiasa bajet tenang.

*   *   *   *   *

Saat post ini ditulis, masih tidak memberitahu keputusan kepada kedua ibu bapa ana. Ana rasa kalau ana khabarkan kepada mereka, jawapan yang akan diberikan,

"Alhamdulillah. Itu yang terbaik untuk S. S sujud syukur tak lagi? *Soalan cepumas" -mak ana
"Alhamdulillah. Baguslah. Allah bagi yang terbaik. Usahalah selagi ada masa. Buat apa-apa pun, letaklah pergantungan sepenuhnya kepada Allah." -ayah ana

#Selamat beramal.


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Hidup Hanya Sebentar

11061434H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.


Ketika sangkakala ditiup sebagai isyarat untuk berkumpul, maka para pendosa dikumpulkan dalam kondisi wajah yang membiru kerana bermuram durja. Mereka berbicara sesama mereka dengan suara yang sayup-sayup, yakni berbisik, tidak berani mengangkat suaranya kerana betapa dahsyatnya suasana dan kerana ketakutan yang menyelimuti mereka di padang mahsyar.

Kenapa mereka berbicara dengan suara berbisik? Ternyata mereka sedang menghitung-hitung berapa lama waktu yang mereka habiskan di dunia. Mereka merasakan bahawa kehidupan dunia begitu singkat, hari yang berlalu terasa begitu pendek. Mereka merasakan bahawa hidup mereka hanya beberapa hari sahaja.

"...Kamu tidak berdiam (di dunia) melainkan hanya sepuluh (hari)."
[Q:20:103]

Sedangkan, orang yang paling lurus dan yang paling cerdas di antara mereka, merasakan bahawa kehidupan di dunia lebih singkat dari itu, lebih singkat daripada apa yang diperkatakan oleh mereka yang lain.

"...Kamu tidak berdiam (di dunia) melainkan hanya sehari sahaja."
[Q:20:104]

Hal ini kerana kehidupan dunia sangat sebentar mengikut pandangan mereka pada hari kiamat kelak. Demikianlah umur yang mereka lewati di muka bumi ini. Kenikmatan dunia dan segala kehidupan semuanya kecil. Semuanya seakan-akan berlalu dalam tempoh yang sangat singkat dan nilai yang sangat kecil.


Apalah ertinya waktu sepuluh hari meskipun semua harinya diisi dengan segala kelazatan dan kenikmatan?

Dan apalah ertinya waktu satu hari meskipun seluruh detik dan minit yang dilalui penuh dengan kebahagiaan dan kegembiraan?

Apalah erti semuanya itu jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat yang tidak memiliki batas waktu yang telah menanti kehadiran mereka sejak berkumpulnya manusia di padang mahsyar hingga waktu yang tiada penghujung?


Dunia secara keseluruhan, meskipun waktunya telah mengalami pengulangan berkali-kali, malam dan siang silih berganti, hakikatnya semua itu seolah-olah satu hari sahaja. Oleh sebab itu, orang-orang kafir menganggap kehidupan dunia itu hanya sebentar pada hari kiamat kelak.

Azab pada hari akhirat amat menakutkan hingga membuatkan orang kafir lebih suka seandainya mereka tidak diciptakan langsung.

"Pada hari itu, setiap orang akan melihat apa yang telah dilakukan oleh dua tangannya dan setiap orang kafir akan berkata: Alangkah baiknya jika aku jadi tanah!"
[Q:78:40]

Kata-kata ini membayangkan ketakutan dan penyesalan manusia sehingga mereka bercita-cita supaya tidak diwujudkan dan kembali menjadi tanah yang hina dan terbiar. Hal ini lebih mudah kepadanya dari menghadapi kenyataan yang amat menakutkan itu, yang akan dihadapi oleh orang-orang yang meragui berita yang agung itu.

Kalian tinggal di dunia hanya sebentar sahaja. Sebentar sekali. Seandainya kalian mengetahui, nescaya kalian akan mengutamakan yang abadi atas yang fana, tetapi kalian bertindak salah, di mana kalian mengutamakan yang fana berbanding yang kekal abadi.

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar."
[Q:103:1-3]



Semoga diri kita semua tidak tergolong dalam golongan ini.
Bersama saling memperingati antara satu dengan yang lain.
Bercucuk tanam di dunia, menuai hasil di sana.
Bekerja di dunia untuk akhirat.
Agar tidak berpenyesalan yang tidak berkesudahan.


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Hijrah Bersama Rasulullah

02031434H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

Post ini sebenarnya telah ditulis pada 1 Muharram yang lalu. Namun, baru dipost pada hari ini, kerana peristiwa hijrah baginda berlaku pada bulan Rabiul Awal.


1 Muharram tiba lagi menandakan tibanya satu lagi tahun baru. Satu lagi tahun sudah berlalu.

Apa yang terlintas di pemikiran kita apabila disebut perkataan hijrah?

Meneliti sirah nabi shallallahu 'alaihi wasallam, banyak 'ibrah wa mau'izah atau pengajaran yang dapat dikutip daripada peristiwa hijrah baginda dari Makkah ke Yatsrib (Madinah) yang memakan masa kira-kira 26 hari.
(sumber Imam Suhaib Webb)

1. Perancangan yang strategik.
Baginda memulakan perjalanan melalui bahagian selatan Makkah. Sedangkan kedudukan Madinah berada di utara Makkah. Tujuannya adalah untuk mengelirukan musuh.

2. Berhati-hati melakukan sesuatu perkara di samping meletakkan pergantungan kepada Allah.
Baginda bersama Abu Bakar telah bersembunyi di dalam gua selama 3 hari walaupun jika difikir tidak logik untuk bersembunyi. Mengapa dikatakan tidak logik? Lihatlah bagaimana kedudukan geografi bumi di tanah arab. Namun, mereka meletakkan pergantungan kepada Allah dengan tawakkal yang tinggi.

3. Gunakan segala sumber yang ada.
-Abu Bakar ra rakan karib, orang dewasa, berhijrah bersama baginda.
-Ali ra pemuda, ganti tempat tidur Nabi saw.
-Seorang bukan Islam, penunjuk jalan.
-Pengembala kambing, hilangkan jejak tapak kaki.
-Asma' ra, seorang wanita, menghantar makanan.

4. Erti teman setia.
Seorang teman yang sejati adalah teman yang mampu membawa kita kepada kebahagiaan akhirat. Susah senang bersama. Persoalannya, adakah kasih sayang kita terhadap sahabat kita benar-benar atas dasar iman dan taqwa?

5. Fungsi pemuda pemudi.
"Aku dibantu oleh pemuda pemudi pada hari itu."
Menunjukkan bahawa rijal berperanan penting untuk menyumbang kepada kebangkitan Islam.

6. Taawun dengan non-muslim.
Rasulullah dibantu oleh seorang jurupandu yang bukan terdiri daripada orang Islam. Hal ini menunjukkan bahawa dibolehkan untuk bekerjasama atau saling menolong atau bermuamalat walaupun dengan orang bukan Islam. Dan bagaimana jurupandu itu boleh bersetuju untuk membantu baginda? Beliau tertarik dengan sifat mahmudah yang ditunjukkan oleh baginda. Bahkan beliau mendapat upah yang lumayan. Bukankah Allah telah menyebut bahawa Rasulullah membawa rahmat kepada seluruh alam. Tidak disebut baginda membawa rahmat kepada orang muslim sahaja.

"Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam." [Q:21:107]

7. Strategi dakwah.
Baginda berhijrah bukanlah bermakna baginda tidak sayangkan kampung halamannya. Tetapi ada misi besar yang perlu dilaksanakan iaitu memperluaskan penyebaran Islam di samping untuk mendaki tangga maratib amal. Tambahan lagi, itulah apa yang diperintahkan oleh Allah.


Ada 5 hijrah yang berlaku pada zaman Nabi saw:
-Hijrah ke Habsyah I.
-Hijrah ke Habsyah II.
-Hijrah Nabi saw ke Madinah.
-Hijrah sahabat dan kaum keluarga dari Makkah ke Madinah.
-Hijrah kabilah Arab dari Semenanjung Arab ke Madinah (arab badwi).

Telah bercerita kepada kami 'Ali bin 'Abdullah telah bercerita kepada kami Yahya bin Sa'id telah bercerita kepada kami Sufyan berkata telah bercerita kepadaku Manshur dari Mujahid dari Thowus dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasalam bersabda, "Tidak ada lagi hijrah selepas kemenangan (Makkah) akan tetapi yang tetap ada adalah jihad dan niat. Maka jika kalian diperintahkan berangkat berjihad, berangkatlah." [HR Bukhari]


Agak-agaknya apa reaksi kita bila diajak berhijrah bersama Rasulullah?

Eh, zaman ni Rasulullah mana ada nak ajak kita hijrah sama-sama. Rasulullah kan dah wafat.

Eh, eh, bolehlah nak berhijrah bersama rasul zaman sekarang. Dengan mempelajari dan memahami hadith. Mengamalkan dan menghidupkan sunnah baginda.

Lakukan perubahan, transformasi ke arah yang lebih baik. Itu juga hijrah.


Bagaimana perasaan kita apabila mendengar perkataan hijrah? Apa erti hijrah kepada kita?

Apa perasaan kita bila mendengar nama Nabi saw?

Apa rasa hati bila mendengar sirah atau hadith Nabi saw?

Ketuk hati, tanya iman.


"Orang yang tidak tahu sejarah, tidak ada masa depan."

Jom berhijrah bersama nabi~

#Ps. Dakwah merupakan sunnah baginda yang terbesar ^_~



Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2014 Aisyah Ameelah ^_^: 2013
Design by a.a.ghariib