Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Adab Menuntut Ilmu (3)

05071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

3-Mengamalkan Ilmu

Apabila ilmu tidak diterjemahkan dalam bentuk amal perbuatan maka tentu tidak ada faedahnya. Oleh kerana itu wajib bagi penuntut ilmu untuk bersungguh-sungguh dalam beramal sebagaimana dia bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Dialah manusia yang paling layak untuk memetik buah ilmunya. Allah memuji di dalam kitabNya, orang-orang yang mengamalkan ilmunya, Allah berfirman:

"Dan orang-orang yang menjauhi thaghut (iaitu) tidak menyembahnya dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira; sebab itu sampaikanlah berita itu kepada hamba-hambaKu, yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal." [Q:39:17&18]

Sebaliknya Allah mencela, orang-orang yang tidak mengambil manfaat dari ilmu yang dibawanya, Allah  mengumpamakan mereka dengan keldai yang memikul buku-buku tebal namun tidak mengetahui berapa harganya apatah lagi mutiara-mutiara ilmu yang terkandung didalamnya. Allah berfirman dalam surah Al-Jumu'ah:

"Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keldai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim." [Q:62:5]

Dari Usamah bin Zaid r.a, beliau berkata : Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda:
"Akan didatangkan seorang lelaki pada hari kiamat lalu dia dilemparkan ke dalam neraka. Usus-ususnya terburai di dalam neraka lalu dia berpusing seperti keldai berpusing dengan pengisarnya. Maka penghuni neraka berkumpul di sekitarnya lalu mereka bertanya, “Wahai fulan, ada apa denganmu? Bukankah kamu dahulu yang memerintahkan kami kepada yang ma’ruf dan yang melarang kami dari kemungkaran?” Dia menjawab, “Memang betul, aku dulu memerintahkan kalian kepada yang ma’ruf tapi aku sendiri tidak mengerjakannya. Dan aku dulu melarang kalian dari kemungkaran tapi aku sendiri yang mengerjakannya."
[Sohih Al-Bukhari (3094) dan Muslim (2989)]


Ali bin Abi Tholib r.a berkata :
"Ilmu itu berteriak memanggil amal, apabila amal menjawab panggilannya (maka ilmu akan tetap) jika tidak maka ilmu akan pergi."

Al Imam Asy-Syafi'i Rahimahullah berkata :
"Ilmu itu bukan sekadar hafalan, tapi ilmu itu adalah yang bermanfaat."

Sebagian ulama salaf terdahulu berkata :
"Wahai para pembawa ilmu, beramallah kalian! Sesungguhnya orang yang berilmu itu adalah orang yang mengamalkan ilmunya dan amalnya sesuai dengan ilmunya. Suatu saat nanti akan ada orang-orang yang membawa ilmu namun tidak melewati kerongkongannya, amalnya bercanggah dengan ilmunya, berbeza keadaannya ketika sendirian dan ketika di khalayak ramai, mereka duduk di halaqoh saling berbangga antara satu sama lain, sehingga ada orang yang marah kepada orang lain yang sering duduk bersamanya, ketika orang tersebut duduk dalam majlis dengan orang lain dan meninggalkan majlisnya. Mereka adalah orang-orang yang amal perbuatannya di dalam majlis-majlisnya tersebut, tidak akan naik kepada Allah Ta'ala."

Di antara bentuk bermanfaatnya ilmu seseorang adalah sentiasa bersifat muroqabah (meyakini dan menyedari bahawa Allah sentiasa melihat kita) dalam sepi dan ramai, dan sentiasa merasa takut kepada Allah.

Al Imam Ahmad Rahimahullah berkata :
"Prinsip dasar ilmu itu adalah rasa takut (Al Khosy-yah)"

Berkata Al Imam Azzuhri Rahimahullah :
"Sesungguhnya ilmu itu punya banyak bencana (yang boleh menimpanya), di antara bencananya adalah tidak mengamalkannya sehingga ilmu itu hilang, termasuk bencana ilmu adalah lupa dan juga termasuk bencana ilmu adalah dusta padanya dan ini merupakan seburuk-buruk bencana ilmu."

Sufyan Ats-Tsauri pernah ditanya: Mana yang lebih engkau senangi? Menuntut ilmu atau mengamalkan ilmu? Beliau menjawab:
"Sesungguhnya ilmu itu dicari untuk diamalkan, makanya jangan berhenti menuntut ilmu dengan alasan mahu mengamalkan ilmu (yang sudah ada), demikian pula jangan berhenti beramal dengan alasan mahu menuntut ilmu."


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

0 responses:

Berkatalah dengan akal dan jiwa, kerana itu anugerah Pencipta dan ternyata natijahnya akan lebih bahagia. ^_^

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2017 Aisyah Ameelah ^_^: Adab Menuntut Ilmu (3)
Design by a.a.ghariib