Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Adab Menuntut Ilmu (4)

17071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

4-Sabar dan Tabah

Jalan menuntut ilmu itu tidak dihampar dan ditaburi dengan bunga dan kesenangan, akan tetapi memerlukan kesabaran dan keyakinan serta tekad yang tak mudah bengkok, kerana jalannya panjang, sementara nafsu sentiasa mengajak supaya bosan, mahu berlalu dengan cepat, tenang, santai dan istirehat.

Apabila seorang penuntut ilmu menuruti keinginan nafsunya tentu akan mengiringinya kepada penderitaan dan penyesalan, seorang penyair berkata:
"Dan tidaklah nafsu itu kecuali tergantung sejauh mana pemiliknya menempatkannya,
Jika nafsu dibuat serakah maka akan segar jika tidak maka dia akan sembunyi dan tertahan."

Seorang penyair yang lain berkata:
"Dan nafsu itu seperti anak kecil jika engkau membiarkannya maka dia akan menjadi besar,
dalam keadaan tetap senang menyusu, namun jika engkau memisahkannya maka dia akan berhenti menyusu."

Lapangan sabar yang sangat luas adalah sabar dalam menuntut ilmu. Tidak ada satu jalan pun untuk menuntut ilmu kecuali memerlukan kesabaran untuk menempuhnya dan kesabaran akan menerangi jalan bagi penuntut ilmu. Sabar merupakan bekal yang sangat diperlukan, demikian pula akhlak yang mulia tetap harus ada dan menjadi perhiasan bagi penuntut ilmu.

Penuntut ilmu perlu bersabar dalam menghadapi sulitnya perjalanan menemui para ulama' (masyaikh), sabar dengan lamanya waktu menetap di sisi mereka, sabar dalam menjaga adab sopan santun bersamanya dan sabar dalam mengulangkaji pelajaran serta ketika menimba ilmu.


Dalam kisah Nabi Musa dan Khidr, terjadi dialog antara Nabi Allah Musa dan Khidr Alaihimassalam, Allah Subhanahu wata'ala berfirman dalam Surah Al Kahfi :
"Musa berkata kepada Khidhr: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?" Dia menjawab: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?" Musa berkata: "InsyaaAllah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun"." [Q:18:66-69]

Demikian pula bagi seorang guru sebaiknya berhias dengan keindahan sabar bersama murid-muridnya. Dia hendaklah berlapang dada terhadap pertanyaan murid-muridnya, meringankan beban murid-muridnya, lemah lembut dan sayang kepada mereka, memberikan kemudahan-kemudahan kepada mereka dalam memperoleh ilmu.

Semua ini sebagaimana yang diajar oleh Nabi kita dan Muallim kita serta Kekasih kita, Muhammad s.a.w., yang telah dipuji oleh Tuhannya dengan Firman-Nya :
"Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya." [Q:3:159]

Selamat Hari Murobbi :)


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

0 responses:

Berkatalah dengan akal dan jiwa, kerana itu anugerah Pencipta dan ternyata natijahnya akan lebih bahagia. ^_^

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2014 Aisyah Ameelah ^_^: Adab Menuntut Ilmu (4)
Design by a.a.ghariib