Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Ketaqwaan dan Kesabaran Nabi Yusuf (Part1)

Semua ni based on apa yang saya baca atau dengar dari dr sulaiman duqur, dr abdul karim zaidan, syeikh solah, nouman ali khan dan mufti menk. Dr naufal sampai sekarang belum menyempat nak baca. Tulisan dr fadhl abas dan syed qutb pun tak habis lagi baca semua.

PENGENALAN
Yusuf merupakan salah seorang daripada anak nabi ya'qub. Nama yusuf adalah kata nama a'jam, bukan bahasa arab. Yusuf juga merupakan seorang nabi. Dan yang rajih, adik-beradiknya yang lagi 11 orang itu bukan nabi.

Yusuf seorang yang mulia dan datang juga dari keturunan yang mulia. Rasulullah bersabda, "Al-karim (yang mulia) ibnu al-karim ibni al-karim ibni al-karim; yusuf bin ya'qub bin ishaq bin ibrahim."

Surah yusuf adalah surah makiyah. Diturunkan ketika fasa kesulitan, iaitu antara waktu pemboikotan kaum muslimin sehingga bai'atul aqabah pertama dan kedua.

Dalam fasa itu, bertambah penyeksaan quraisy terhadap rasulullah dan muslimin, bertambah mereka memerangi dakwah. Pelbagai tribulasi yang dihadapi kaum muslimin sehingga ada yang bertanya: "Adakah jalan keluar dari ujian ini? Dan adakah akan hilang kesedihan, kesusahan ini? Dan bila datangnya kesenangan itu?"

Maka Allah menurunkan beberapa surah pada fatrah itu, yang berterusan beberapa tahun untuk memberi kekuatan maknawi kepada muslimin.

Antara surah yang diturunkan ketika itu adalah surah al-an'am, yunus, hud, ibrahim, al-hijr dan yusuf.

*     *     *     *     *

MIMPI

1-Merahsiakan atau menyembunyikan sesuatu yang boleh membawa darurat kepada diri sendiri. Sebagai langkah berjaga-jaga.

Q:12:4: (Ingatlah peristiwa) ketika Nabi Yusuf berkata kepada bapanya: Wahai ayahku! Sesungguhnya aku mimpi melihat sebelas bintang dan matahari serta bulan; aku melihat mereka tunduk memberi hormat kepadaku.

Q:12:5: Bapanya berkata: Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, kerana aku khuatir mereka akan menjalankan sesuatu rancangan jahat terhadapmu. Sesungguhnya syaitan adalah musuh yang nyata bagi manusia.

Nabi ya'qub melarang nabi yusuf daripada menceritakan mimpi baginda kepada abang-abangnya kerana bimbang akan tipu daya mereka. Syaitan merupakan musuh kepada manusia, jadi dia boleh melakukan tipu daya terhadap nabi yusuf walaupun mereka itu adalah abang-abangnya.

Kita hendaklah menyembunyikan sesuatu perkara atau kelebihan yang mana dibimbangi akan mendatangkan mudharat bila diketahui orang lain walaupun keluarga atau kawan mahupun anggota jemaah.

Dari sudut parenting, kalau kita ada strong bond dengan anak-anak, mereka akan sentiasa refer kepada kita, selalu berbincang dan minta pendapat, berkongsi rahsia, telus. Begitulah juga antara daie dan mad'u. It's all about trust.

Kalau tetiba ada satu saat anak buat sesuatu keputusan tanpa merujuk kepada kita, dan kita tak suka dengan keputusan itu, check balik hubungan kita dengan si anak.

*     *     *     *     *

PERANCANGAN ABANG-ABANG YUSUF
Q:12:7-18

2-Hasad membawa kepada terputusnya silaturrahim.
Hasad adalah punca kepada berlakunya dosa-dosa besar. Ceritanya adalah abang-abang nabi yusuf merasakan bapa mereka menyayangi nabi yusuf lebih daripada yang lain. Sedangkan kasih seorang bapa itu sama sahaja. Hanya kerana saat itu nabi yusuf dan adiknya lebih kecil dari mereka. Normal lah ambil berat anak kecil lebih dari yang dah besar.

Dan kerana kita mungkin tak ingat pun bagaimana sayangnya ayah kita kepada kita saat kita kecil, bagaimana dia ambil berat lebih je tentang kita. Padahal saat kita kecil juga, abang atau kakak kita melihat seolahnya kita lebih disayangi dari mereka. Dan begitulah rantaian yang seterusnya.

Dalam kisah ini, hasad telah membawa mereka melakukan dosa-dosa besar seperti berdusta, memutuskan silaturrahim, dan menjadi anak yang derhaka dalam usaha merealisasikan cita-cita mereka untuk menjauhkan yusuf dari ayahnya.

Oleh itu hendaklah para duat mengingatkan manusia supaya menjauhi hasad dengki kerana ia membahayakan anggota jemaah dan orang yang dihasad.

Dari sini juga, boleh extract nilai kejujuran untuk diterap dalam diri seorang anak. Anak, dia akan belajar untuk menipu jika reaction ibu bapa tidak baik apabila mereka jujur.

Contoh, anak pecahkan tingkap dan dia mengaku dia yang buat. Lantas parents marah teruk-teruk, siap nak pukul bagai. Kemudian, lain kali, dia cuba jawab, "Anak jiran yang pecahkan tingkap." Respon parents, "Takpelah, nak buat macam mana. Benda dah jadi." Cool je. Fahamlah si anak bahawa berkata jujur tak membawa apa-apa benefit melainkan sekadar membahayakan diri sendiri.

In one way, nampak juga pentingnya amalan syuro dan keputusan syuro mesti disepakati semua selepas selesai syuro. Dah banyak sangat dah contoh even orang yang melakukan perancangan tak baik, bersyuro.

Bagaimana nabi ya'qub tau anak-anak dia menipu?
-Darah binatang dan manusia berbeza.
-Tiada sebarang kesan koyakan pada pakaian nabi yusuf.
-Nabi ya'qub tau mimpi nabi yusuf akan ter realisasi satu masa nanti. Jadi sudah pasti nabi yusuf masih hidup.

3-Ujian dan balasan untuk orang-orang yang sabar.

Ujian Allah kepada hambaNya adalah suatu sunnatullah. Dengan apa yang Dia kehendaki, bila Dia kehendaki, dan bagaimana Dia kehendaki.

Memang manusia tak lari dari ujian kerana hidup adalah untuk menguji manusia siapa yanh lebih baik amalannya. Cuma kadar ujian berbeza dan cara juga berbeza. Even kesenangan juga boleh menjadi suatu ujian kepada kita tanpa kita sedari.

Allah menguji nabi ya'qub dengan kehilangan yusuf, kemudian dengan kehilangan adik yusuf dan kehilangan penglihatan.

Allah menguji nabi yusuf dengan dicampak ke dalam perigi, kemudian diambil dan dijual menjadi hamba (sedangkan dia pada asalnya manusia yang merdeka), diuji dengan isteri aziz dan dimasukkan ke dalam penjara. Cuba bayang dia yang masih budak kena campak ke dalama perigi yang gelap, yang tak tau apa nasib mendatang, yang tiba-tiba hilang keluarga etc, bagaimana emosi seorang anak itu.

Duat akan menghadapi ujian lebih banyak dari yang lainnya. Akan tetapi, akan sentiasa ada balasan dan ganjaran bagi orang yang bertaqwa dan bersabar. Kesabaran yang cantik itu adalah kesan dari taqwa seseorang terhadap Allah.

*     *     *     *     *

CUBAAN GODAAN OLEH ISTERI AZIZ
Q:12:19-29

Selepas dijumpai dan dikeluarkan dari perigi, yusuf dijual dengan harga yang murah. Akhirnya dibeli oleh aziz (menteri)

4-Yusuf adalah qudwah yang baik dalam menjaga kesucian diri.

Ujian kedua nabi yusuf.

Allah yang telah memelihara nabi yusuf sepanjang di rumah aziz. Kemudian Allah memberi ilmu dan hikmah ketika nabi yusuf matang...menjadi pemuda.

Ketika itulah, dia diuji dengan ujian yang besar. Yang mana, ujian sebegini lah ramai manusia tersungkur, sedikit sahaja yang berjaya melawan godaan syahwat dan teguh menjaga kesucian.

Godaan yang disebut dalam ayat ini, bukanlah godaan yang pertama kalinya. Bahkan ini adalah godaan yang terakhir. Seperti yang kita ketahui, dia tinggal di rumah tersebut sejak dia masih remaja. Sehingga dia menjadi pemuda. Bermakna sekitar 10-15 tahun tempoh dia menetap di situ.

Sebelum peristiwa ini, nabi yusuf sudah digoda dengan ajakan halus/masih belum secara terang-terangan. Namun, dia tidak menyahut ajakan-ajakan tersebut.

Kemudian barulah isteri al-aziz menggoda secara terang-terang. Dengan menutup semua pintu. Dan berkata: هيت لك.
هيت لك: ke mari lah.
Aku sudah bersedia untuk kamu. Atau gauli lah aku, jimak lah denganku.

Isteri al-aziz buat sampai je tahap itu kerana godaan-godaan sebelum ini tidak diendahkan oleh yusuf.

Maka nabi yusuf segera kembali kepada Allah, memohon perlindungandan pertolongan dariNya. Tidak ada yang mampu menyelamatkannya selain dari Allah. Dia bersangka baik pada Allah, lalu Allah memeliharanya.

"...sesungguhnya Tuhanku telah memuliharaku dengan sebaik-baiknya..." jadi, kena terima kebaikan Allah dengan rasa syukur, bukan dengan melakukan maksiat.

Kenapa nabi yusuf tak menyahut ajakan isteri al-aziz?
Kerana keimanan yang 'azim.

Kalaulah tiada burhan (kenyataan) dari Tuhannya, nescaya yusuf juga akan berkeinginan kepada perempuan itu.

Burhan Tuhannya adalah kekuatan iman dalam hatinya. Dan kekuatan muraqabah terhadap Allah. Meyakini bahawa Allah melihatnya di mana2 dia berada. Jadi bagaimana dia boleh menyahut ajakan syahwat itu, sedangkan dalam hatinya ada iman. Bagaimana dia tergamak melakukan perkara keji sedangkan Allah melihatnya.

Yang rajih dari ayat ولقد همت به وهم بها لولا أن رءا برهان ربه.
-ولقد همت به

Mengkhabarkan keinginan isteri al-aziz terhadap yusuf dengan keinginan yang keji. Dengan 
'serangan' ke atasnya. Yakni memaksa yusuf untuk menggaulinya.

-وهم بها لولا أن رءا برهان ربه
Huruf wau di sini bukan wau atof tetapi wau isti'naf. Jadi ayat ini adalah ayat yang baru dan merupakan ayat syarat.

Yang membawa maksud, kalaulah yusuf tidak melihat burhan Tuhannya nescaya dia berkeinginan kepada perempuan itu dengan keinginan yang keji dan menyahut ajakan itu.

Jadi: nabi yusuf tak berkeinginan langsung kepada perempuan itu. Dia tidak cenderong kepadanya, apatah lagi ingin menggaulinya walau sedikit. Bahkan dia memohon perlindungan daripada Allah, maksum dan suci. Yang memaksumkannya adalah Allah, yang telah mendatangkan burhan dalam dirinya dan menguatkan hatinya dengan iman.

Allah lah yang memalingkan yusuf dari kejahatan dan perkara keji kerana keikhlasannya.

Kerana kesucian itu adalah kemestian sebagai tanda nubuwah. Allah ingin mengutuskannya sebagai nabi, maka mestilah memeliharanya dari segala keburukan dan kekejian hatta sebelum diutuskan.

Lihatlah bagaimana dia mampu menjaga dirinya. Bagaimana dia enggan memenuhi kehendak itu sedangkan...
-dia seorang pemuda
-yang bujang
-tinggal di negara asing
-hamba di rumah tuannya
-isteri aziz yang berkehendak
-there is nobody at home except two of them
-isteri aziz dah ambil 'langkah pencegahan' iaitu tutup SEMUA pintu, bukan sekadar satu pintu.

Boleh je kalau yusuf nak buat maksiat. But no, dia tak pilih jalan itu.

Saya jadi terfikirlah kan, berapa lama je dia ditarbiyah nabi ya'qub, yet kesan keimanan tu sangat besar.

Why umat harini tidak takut terjerumus dalam kancah maksiat. Bahkan ada yang tak tahu pun perbuatan keji itu salah. Moga terus ada tangan-tangan yang berterusan mengislah masyarakat.

*     *     *     *     *

NABI YUSUF DIMASUKKAN KE DALAM PENJARA

Q:12:33: Yusuf berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya".

5-Syiar seorang muslim adalah assijnu ahabbu ilayya (penjara lebih aku sukai untuk aku) dari apa yang kamu seru aku kepadanya (maksiat).

Menjadi syiar untuk setiap para daie dan setiap muslim, jika di hadapannya terdapat 2 pilihan;

1-Kesenangan kehidupan dan keseronokan dunia tetapi melalui jalan maksiat,

ATAU

2-Menolak semua itu dan menghadapi kesusahan hidup, kesempitan dunia, diberi kesulitan melalui pelbagai jenis.

Maka pilihlah untuk mentaati Allah.

Ugutan penjara itu adalah untuk membolak balikkan sehingga yang benar dianggap salah dan yang salah dianggap benar.

"Jangan teragak-agak untuk memilih mentaati Allah, berpeganglah dengan syarat-syarat dakwah dan tuntutan iman dan menyeru dengan lisan dan hati." -Dr Abdul Karim Zaidan

*     *     *     *     *

NABI YUSUF KETIKA DI DALAM PENJARA
Q:12:36-40

6-Seorang daie itu menyeru kepada Allah dalam setiap situasi.
Dakwah adalah wajib syarie. Merupakan tugas utama rasul. Disebabkan Allah mahu memuliakan muslim, Dia beri tugas rasul kepada manusia juga iaitu berdakwah.

Dakwah bukanlah hanya pada waktu yang tertentu.

Mereka tidak disibukkan dengan sesuatu sehingga meninggalkan dakwah. Walaupun sekiranya mereka ditimpa kesempitan.

Rasulullah juga ketika berhijrah ke Madinah, telah bertemu dengan Buraidah bin Hasib Al-Aslami yang sedang dalam perjalanan bersama kaumnya. Nabi menyeru mereka kepada Islam lantas mereka menyahut seruan itu.

Sedangkan kita sendiri tahu bagaimana kisah penghijrahan rasulullah itu bukanlah suatu perjalanan yang mudah. Namun hal itu tidak menyebabkan baginda lalai dari berdakwah.

Begitu jugalah kisah nabi yusuf. Tatkala baginda dipenjarakan bersama dua orang pemuda yang lainnya, baginda mengajarkan kepada mereka kalimah tauhid.

Beginilah selayaknya yang dilakukan oleh seorang daie yang sodiq (yang benar) dalam dakwahnya,
-yang mana dia sibuk dengannya,
-tidak berfikir selain dari dakwah,
-tidak bergerak selain ke arahnya,
-tidak kedekut untuk meluangkan waktu dan usaha untuk dakwah,
-tidak lalai dari berdakwah hatta ketika waktu yang paling sulit, situasi yang paling sempit, mahupun ketika diri sendiri sedang ditimpa musibah.

Dalam erti kata lain, dakwah adalah yang pertama.

Lihat sahaja bagaimana tokoh-tokoh muslim yang dipenjarakan masih tetap teguh berdakwah. Masih saling memperingatkan teman-teman mereka di dalam penjara untuk menjaga amal.

Lantas apa lagi alasan yang kita ingin berikan?

Ps.Konteks dakwah sangat luas. Jangan sempitkan ia sehingga tidak mahu berbuat apa-apa.

Bersambung...


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2017 Aisyah Ameelah ^_^
Design by a.a.ghariib