Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Harakah Dakwah Nabi Sulaiman

Fokus perkongsian kali ini adalah berkenaan ciri-ciri kemenangan sesuatu gerakan yang boleh diambil dari kisah nabi sulaiman dalam surah annaml.

1)Q:27:15
"Dan sesungguhnya kami telah mengurniakan ilmu pengetahuan kepada Nabi Daud dan Nabi Sulaiman; dan mereka berdua bersyukur dengan berkata: "Segala puji tertentu bagi Allah yang dengan limpah kurniaNya memberi kami kelebihan mengatasi kebanyakan hamba-hambaNya yang beriman"."

Sesungguhnya nikmat ilmu adalah nikmat yang tersangat agung kerana ia merupakan bukti bahawa Allah menghendaki kebaikan ke atas seseorang itu.

"Siapa yang Allah kehendaki ke atasnya kebaikan, difaqihkan dalam agama."

Sedarlah bahawa hajat seorang daie kepada ilmu adalah lebih banyak daripada hajat orang lain kepadanya. Hal ini kerana para duat menyeru manusia kepada Allah, kepada Islam.

Ilmu yang dituntut juga adalah semua ilmu yang bermanfaat, yang akhirnya membawa kita kepada Allah, membawa kita memahami tujuan hidup. Apa jua ilmu yang mampu beri manfaat kepada manusia seluruhnya, dakwah dan muslimin walaupun ia adalah ilmu keduniaan. Dengan syarat niat betul.

Jadi apa yang kita kena buat bila dapat nikmat yang agung ini?
Bersyukur, beramal, sampaikan kepada orang lain dan minta Allah tambahkan ilmu kita.

Kalau kan, kita dah dapat peluang untuk belajar tapi kita mensia-siakannya...tak ulangkaji pelajaran, tak berlumba-lumba mencari ilmu, tak mengamalkan, tak berusaha nak membaca, apa alasan yang kita nak bagi pada Allah?

Sedangkan salah satu pembinaan manusia adalah persediaan pembentukan pemikiran based on wahyu pertama (surah iqra') bak kata Dr Sulaiman Duqur dalam bukunya, alquran wa mu'adalat sina'atil insan.

*     *     *     *     *

2)Q:27:19
"Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu, dan berdoa dengan berkata:" Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan masukkanlah daku - dengan limpah rahmatMu - dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh"."

Menunjukkan rasa syukur kepada Allah atas segala kenikmatan.

Nikmat Allah bagi saaaaangat banyak. Tapi kita selalu tak bersyukur dan bila ditarik satu nikmat je pun, dah merungut merintih seolah Allah telah bersikap kejam terhadap kita. Astaghfirullah.

Dalam masa yang sama, nikmat yang sangat banyak itu juga merupakan ujian kepada kita. Adakah kita mengingati Allah dan menzahirkan rasa syukur kepada Dia?

Dan doa yang disebut nabi sulaiman ini telah merangkumi segala kebaikan untuk dunia dan kebaikan akhirat.

*     *     *     *     *

IBRAH DARI SEEKOR SEMUT

3)Q:27:18
"(Maralah angkatan itu) hingga apabila mereka sampai ke "Waadin-Naml", berkatalah seekor semut: "Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari"."

Lihatlah bagaimana semut yang kecil itu, yang bukan sesiapa, tidak punyai sebarang jawatan, bersikap proaktif untuk menyelamatkan masyarakat semut.

Dia boleh je nak selamatkan diri dia seekor. Tapi tak. Dia bersegera melaksanakan memberi peringatan sambil memberi penjelasan atas amaran dia.

Dia merasakan bahawa adalah kewajipan ke atas dirinya untuk menjaga keselamatan mereka, mempertahankan mereka dari perkara buruk (yakni dipijak), sebagaimana dia menjaga keselamatan dirinya.

Tak perlulah kita nak tunggu kita pegang sesuatu jawatan etc baru kita nak bertindak. Baru kita nak menyeru umat manusia. Nak tunggu kena push baru nak bergerak.

Even kalau kita rasa kita ni nobody, sedarlah kenapa kita diciptakan. Then, you will feel guilty if you don't contribute anything to islam, to dakwah.

Duat as anggota jemaah patut merasai dan mencotohi sikap proaktif si semut. Merasai  sepertimana semut tu rasa terhadap kaum dia.

Seorang muslim itu tak patut hanya memikirkan soal diri sendiri semata kerana itu adalah dari sifat ananiyah (keakuan/pentingkan diri).

"Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan kaum muslimin, maka dia bukan dari kalangan mereka."

Dan duat manusia yang lebih banyak tuntutan untuk mengambil berat urusan orang muslim. Membawa mereka kepada kebaikan, kepada maslahah dan menghalang segala keburukan menimpa mereka.

Lantas bagaimana dengan daie yang tidak mengambil berat isu semasa, tidak masuk dengan masyarakat dan lesu?

*     *     *     *     *

IBRAH DARI NABI SULAIMAN SEBAGAI SEORANG PEMIMPIN

4)Q:27:20-21
20: Dan (setelah itu) Nabi Sulaiman memeriksa kumpulan burung (yang turut serta dalam tenteranya) lalu berkata: "Mengapa aku tidak melihat burung hudhud? Adakah ia dari mereka yang tidak hadir?".

21: "Demi sesungguhnya! Aku akan menyeksanya dengan seksa yang seberat-beratnya, atau aku akan menyembelihnya, kecuali ia membawa kepadaku alasan yang terang nyata (yang membuktikan sebab-sebab ia tidak hadir)".

Dari sini jelas kelihatan bagaimana seorang pemimpin mengambil berat tentang rakyat. Bagaimana nabi sulaiman punyai jumlah tentera yang sangat besar, dia boleh perasan ketiadaan seekor burung yang sangat kecil nak dibandingkan dengan tenteranya yang besar. Burung hudhud je kot.

"Setiap dari kamu adalah pemimpin dan bertanggungjawab atas orang yang dipimpinnya."

Lihat sahaja bagaimana khalifah umar menerajui pemerintahannya. Bagaimana dia seorang yang sangat particular terhadap rakyatnya yang bukan sekadar manusia. Bahkan binatang juga menjadi concern dia.

Kita dalam satu kelompok atau gerakan atau persatuan yang kecil pun tak boleh nak kenal semua orang. Tak boleh nak cakna pasal semua orang.

Keduanya, kalau perasan uslub yang digunakan nabi sulaiman, dia tanya kan, aku yang tak nampak hudhud, atau memang dia tak hadir?

Sambungannya lagi nabi sulaiman kata, akan aku hukum dia atau akan aku sembelih dia melainkan dia datang dengan bukti atau penjelasan yang nyata.

Dari sini nampak point bahawa ciri-ciri kemenangan bagi sesuatu gerakan adalah disiplin waktu.

Bila kata berkumpul waktu sekian sekian, berkumpul lah. Bila kata kena hadir wasilah tarbiyah sekian sekian, hadirlah kecuali benar-benar ada uzur syar'ie. Begitulah ciri-ciri untuk dapatkan kemenangan dari Allah.

Tak patut bagi seorang pemimpin menjatuhkan hukuman sebelum mendengar penjelasan. Dari sini juga jelas kelihatan bagaimana keseriusan dalam berjuang.

Scary kot nak kena sembelih kalau kita jadi hudhud. Tapi tapi...nabi sulaiman as pemimpin yang tegas itu sangat rasional dan rakyatnya untuk menjadi seorang yang disiplin pastinya sudah sangat terlatih. Rakyatnya yang bersedia menerima apa pun pastinya sudah dilatih dengan sangat rapi. Sehingga ketaatan mereka juga sangat tiptop.

Kalau kita lah kan, bila agaknya baru sampai tahap tu? Kalau masih tak pandai naak menguruskan masa dengan baik, masih tak pandai nak susun prioriti, masih nak banyak bermain.

Lihat sahaja saudara kita di gaza, di syria. Tentera alqassam punya rules sangat ketat. Sangat menjaga disiplin, sangat menjaga hubungan dengan Allah dan manusia...itu pun Allah belum kurniakan kemenangan yang total. Kerana kita. Kerana kita yang tak sedar kita as a part of muslim yang sama-sama menatijahkan sesuatu kemenangan.

Kita tengah belajar pun tak serius 😪 macam mana kat medan yang sebenar?

*     *     *     *     *

IBRAH DARI BURUNG HUDHUD

5)Q:27:22-26
22: Burung hudhud itu tidak lama ghaibnya selepas itu, lalu datang sambil berkata (kepada Nabi Sulaiman): "Aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba' dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya."

23: "Sesungguhnya aku dapati seorang perempuan memerintah mereka dan ia telah diberikan kepadanya (serba sedikit) dari tiap-tiap sesuatu (yang diperlukan) dan ia pula mempunyai singgahsana yang besar."

24: "Aku dapati raja perempuan itu dan kaumnya sujud kepada matahari dengan meninggalkan ibadat menyembah Allah, dan Syaitan pula memperelokkan pada pandangan mereka perbuatan (syirik) mereka, lalu menghalangi mereka dari jalan (yang benar); oleh itu mereka tidak beroleh petunjuk."

25: "(Mereka dihalangi oleh Syaitan) supaya mereka tidak sujud menyembah Allah yang mengeluarkan benda yang tersembunyi di langit dan di bumi, dan yang mengetahui apa yang kamu rahsiakan serta apa yang kamu zahirkan."

26: "Allah! - Tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang besar."

Dari laporan hudhud kepada nabi sulaiman, kita dapat lihat wujudnya himmah aliyah (semangat yang tinggi) dalam diri dia. Menggambarkan bagaimana perasaan seorang mukmin apabila melihat kemungkaran.

Sesungguhnya semua makhluk ciptaan Allah mentauhidkan Allah dan menjadi suatu fitrah untuk mengesakan Allah. Beginilah juga hudhud yang membenci perbuatan syirik kepada Allah.

Semua makhluk, kecuali kebanyakan manusia berpaling dari fitrah, dari jalan yang benar 😓

Kadang-kadang rasa semua makhluk zaman nabi sulaiman ni semua berakal. Actions diorang nampak lebih taat dari manusia zaman sekarang. Even seekor semut yang nobody tu pun buat dakwah. Sedangkan dia bukan lah ratu or pegang apa-apa jawatan. Just semut biasa.

Dari laporan hudhud ini juga, kita dapat ambil, bahawa ke atas seorang daie untuk melaporkan kepada pemimpin sesuatu yang penting untuk jemaah dan pemimpin tahu. Jika dia tidak mampu untuk berbuat apa-apa atau tidak mampu take action sorang-sorang.

Hudhud menceritakan keadaan kerajaan saba' dan kaumnya yang sesat. Jika dia tidak melaporkan, jatuh tanggungjawab itu pada hudhud. Kerana dia tahu bahawa perkara ini adalah mungkar yang perlu nabi sulaiman tahu untuk menghapuskan kemungkaran itu.

*     *     *     *     *

IBRAH DARI RATU SABA' DAN PARA PEMBESARNYA

6)Q:27:29-35

Ratu saba' bersyura dengan para pembesarnya, apa yang perlu dilakukan setelah mendapat surat dari nabi sulaiman.

Syura: Berbincang, berbahas dan meneliti pandangan-pandangan dalam semua urusan terutama yang melibatkan kepentingan umat. Pandangan-pandangan itu diteliti dan ditapis oleh para pemikir, pakar, ulama' dan ahli-ahli mesyuarat bagi mendapatkan keputusan yang paling sahih dan betul.

Syura merupakan salah satu instrumen pengambilan keputusan yang paling penting dalam sesebuah organisasi.

Jika mekanisma pengambilan keputusan sentiasa berjalan dengan baik, maka organisasi tersebut akan mempunyai kesepaduan dan pertahanan yang tinggi terhadap segala kegoncangan.

Syura juga adalah satu cara yang disyariatkan oleh Allah swt untuk membuat keputusan di semua peringkat, sama ada peringkat keluarga, negara dan serantau.

Para ahli tafsir, fuqaha' dan hukama' telah banyak menekankan kepentingan syura dalam karya karya mereka kerana kewujudannya menunjukkan fenomena yang sahih dan dalil ketamadunan sesebuah masyarakat. Sebaliknya tanpa syura, ia merupakan tanda tersebarnya kezaliman.

Khalifah Umar Al Khattab berkata, "Tidak ada kebaikan pada urusan yang diputuskan tanpa syura".

Once dah dapat keputusan syura semua kena sami'na wa ato'na. Sebelum keluar keputusan, ketika sedang bersyura, suarakanlah semuanya.

Bukanlah adab syura, selepas mendapat keputusan, bercakap-cakap belakang atau memberontak. Kerana jika ingin mengubah sesuatu keputusan, perlu dilakukan melalui syura. Jadi kalau masa bersyura, syura betul-betul.

Ada 2 jenis syura based on sirah rasulullah. Syura mulzim dan mu'lim.
*boleh search sendiri buat masa ni*

*     *     *     *     *

DAKWAH NABI SULAIMAN TERHADAP RATU SABA'

7)Maudhu' dakwah >>> Menyeru manusia kepada Allah.

Dakwah kepada Allah adalah tugas kesemua rasulNya iaitu menyeru menuju kepada keimanan kepadaNya, tuhan yang selayaknya disembah dan hanya kepada Allah tempat kita beribadah.

Allah juga menyuruh nabi muhammad mewar-warkan kepada manusia jalannya adalah dakwah kepada Allah. Dan itu jugalah jalan bagi pengikutnya yang mukmin.

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain."" [Q:12:108]

Dari kewajipan keimanan: mendirikan dakwah kepada Allah.

8)Q:27:28
28: "Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka; dalam pada itu perhatikanlah apa tindak balas mereka".

Ayat ini menunjukkan boleh berdakwah kepada Allah melalui segala wasilah. Wasilah yang disyariatkan; melalui pertuturan, penulisan, pengutusan surat, pengutusan utusan/rasul kepada siapa yang hendak didakwahnya itu.

Sebagaimana nabi sulaiman mengutuskan surat kepada ratu saba', Rasulullah juga pernah mengutuskan surat kepada raja kisra dan qaisar.

Daie mesti kontemporari dengan waqi' semasa.

Banyak banyak media sosial yang kita ada, kita manfaatkan tak sebaiknya untuk dakwah?
-Kita share tak apa-apa tentang islam?
-Kita berakhlak tak dengan akhlak seorang muslim di media sosial?
-Apa hadaf kita sebenarnya?

9)Q:27:38-40
38: Nabi Sulaiman berkata pula (kepada golongan bijak pandainya): "Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?"

39: Berkatalah Ifrit dari golongan jin: "Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah".

40: Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: "Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!" Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: "Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah".

Apa yang boleh kita peroleh dari perbuatan nabi sulaiman ini, bahawasanya para duat hendaklah menggunakan segala wasilah yang ada untuk membantu membawa orang lain kepada keimanan kepada Allah.

Sebagaimana yang kita tahu, duat tidak mempunyai mukjizat sebagaimana para anbiya'. Maka yang boleh dilakukan adalah menunjukkan akhlak yang baik, akhlak yang tertinggi, terus tetap atas jalan dakwah yang akhirnya mampu menunjukkan kepada orang yang diseru akan kebenaran duat itu.

Dalam kisah ini, orang yang berilmu itu yang mengangkat singgahsana ratu saba', lebih pantas dari ifrit. Hal ini juga menunjukkan kepada kita bahawa betapa hebatnya orang yang berilmu dan soleh.

Ulama' bukan sekadar orang yang berilmu. Bahkan disebut bahawa ulama' adalah orang yang paling takut kepada Allah (selain nabi). Bila dia orang yang paling takut kepada Allah, sudah tentu akhlaknya juga sangat tip top.

Tamat.

Rujukan: Almustafadah minal qososil quran liddakwah wadduah, tulisan Dr Abd Karim Zaidan.



Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2017 Aisyah Ameelah ^_^
Design by a.a.ghariib