Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Hidup Hanya Sebentar

11061434H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.


Ketika sangkakala ditiup sebagai isyarat untuk berkumpul, maka para pendosa dikumpulkan dalam kondisi wajah yang membiru kerana bermuram durja. Mereka berbicara sesama mereka dengan suara yang sayup-sayup, yakni berbisik, tidak berani mengangkat suaranya kerana betapa dahsyatnya suasana dan kerana ketakutan yang menyelimuti mereka di padang mahsyar.

Kenapa mereka berbicara dengan suara berbisik? Ternyata mereka sedang menghitung-hitung berapa lama waktu yang mereka habiskan di dunia. Mereka merasakan bahawa kehidupan dunia begitu singkat, hari yang berlalu terasa begitu pendek. Mereka merasakan bahawa hidup mereka hanya beberapa hari sahaja.

"...Kamu tidak berdiam (di dunia) melainkan hanya sepuluh (hari)."
[Q:20:103]

Sedangkan, orang yang paling lurus dan yang paling cerdas di antara mereka, merasakan bahawa kehidupan di dunia lebih singkat dari itu, lebih singkat daripada apa yang diperkatakan oleh mereka yang lain.

"...Kamu tidak berdiam (di dunia) melainkan hanya sehari sahaja."
[Q:20:104]

Hal ini kerana kehidupan dunia sangat sebentar mengikut pandangan mereka pada hari kiamat kelak. Demikianlah umur yang mereka lewati di muka bumi ini. Kenikmatan dunia dan segala kehidupan semuanya kecil. Semuanya seakan-akan berlalu dalam tempoh yang sangat singkat dan nilai yang sangat kecil.


Apalah ertinya waktu sepuluh hari meskipun semua harinya diisi dengan segala kelazatan dan kenikmatan?

Dan apalah ertinya waktu satu hari meskipun seluruh detik dan minit yang dilalui penuh dengan kebahagiaan dan kegembiraan?

Apalah erti semuanya itu jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat yang tidak memiliki batas waktu yang telah menanti kehadiran mereka sejak berkumpulnya manusia di padang mahsyar hingga waktu yang tiada penghujung?


Dunia secara keseluruhan, meskipun waktunya telah mengalami pengulangan berkali-kali, malam dan siang silih berganti, hakikatnya semua itu seolah-olah satu hari sahaja. Oleh sebab itu, orang-orang kafir menganggap kehidupan dunia itu hanya sebentar pada hari kiamat kelak.

Azab pada hari akhirat amat menakutkan hingga membuatkan orang kafir lebih suka seandainya mereka tidak diciptakan langsung.

"Pada hari itu, setiap orang akan melihat apa yang telah dilakukan oleh dua tangannya dan setiap orang kafir akan berkata: Alangkah baiknya jika aku jadi tanah!"
[Q:78:40]

Kata-kata ini membayangkan ketakutan dan penyesalan manusia sehingga mereka bercita-cita supaya tidak diwujudkan dan kembali menjadi tanah yang hina dan terbiar. Hal ini lebih mudah kepadanya dari menghadapi kenyataan yang amat menakutkan itu, yang akan dihadapi oleh orang-orang yang meragui berita yang agung itu.

Kalian tinggal di dunia hanya sebentar sahaja. Sebentar sekali. Seandainya kalian mengetahui, nescaya kalian akan mengutamakan yang abadi atas yang fana, tetapi kalian bertindak salah, di mana kalian mengutamakan yang fana berbanding yang kekal abadi.

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar."
[Q:103:1-3]



Semoga diri kita semua tidak tergolong dalam golongan ini.
Bersama saling memperingati antara satu dengan yang lain.
Bercucuk tanam di dunia, menuai hasil di sana.
Bekerja di dunia untuk akhirat.
Agar tidak berpenyesalan yang tidak berkesudahan.


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

0 responses:

Berkatalah dengan akal dan jiwa, kerana itu anugerah Pencipta dan ternyata natijahnya akan lebih bahagia. ^_^

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2017 Aisyah Ameelah ^_^: Hidup Hanya Sebentar
Design by a.a.ghariib