Sekiranya anda berminat untuk mengetahui apa-apa berkenaan dengan blog, bolehlah pergi ke Bloggers Tutorial ^_^
Followlah blog ini sekiranya berbaloi untuk difollow. Sebarang ulasan adalah amat amat amat amat diharapkan.

Allah Tidak Mensia-siakanmu

27071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

"Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: "Pukullah laut itu dengan tongkatmu". (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar." [Q:26:63]

Apa yang ingin dibincangkan di sini adalah pada ayat suruhan Allah kepada Nabi Musa agar memukul laut dengan menggunakan tongkatnya. Pukul. Tongkat. Senang je kan kalau nak dibandingkan dengan menukul paku. Pukul guna tongkat. Sekali pukulan, laut terbelah. Setiap belahan itu seperti gunung yang besar. Mengikut riwayat, terjadinya 12 lorong.

Padahal kalau Allah nak jadikan laut itu terbelah sendiri, boleh. Boleh sangat. Tapi kenapa Allah suruh Nabi Musa yang pukul guna tongkat dia? Allah nak ajar, suruh usaha dulu. Keputusannya, serah pada Allah.

Contoh lain lagi, kisah Maryam ketika hendak bersalin. Rasa sakitnya nak bersalin memaksa beliau bersandar pada pohon tamar dan sehingga beliau berkata:

"...alangkah baiknya kalau aku mati sebelum ini dan menjadilah aku sesuatu yang dilupakan orang dan tidak dikenang-kenang." [Q:19:23]

Pada saat-saat seperti itu, Allah menyuruhnya berusaha.

"Dan gegarlah ke arahmu batang pohon tamar itu, supaya gugur kepadamu buah tamar yang masak." [Q:19:25]

Weyh, pokok kurma tu bukanlah pokok kecik. Pokok kurma tu macam pokok kelapa sawit. Dengan keadaannya yang sarat mengandung lagi. Kalau ikut akal, tak logik nak buat gitu. Tapi Allah suruh juga usaha. Resultnya kemudian. Serah pada Allah.

Begitulah seharusnya sifat yang perlu ada pada setiap mukmin itu. Dan banyak lagi contoh-contoh lain yang boleh didapati dalam Al-Quran.

Buatlah apa pun cara untuk berdakwah kepada manusia menuju Allah. Usahalah. Apalah sangat kalau nak dibandingkan ujian kita dengan para nabi dan rasul. Rasul-rasul terdahulu berdakwah beratus tahun kot. Sahabat yang kena seksa teruk pun, nabi kata teruk lagi umat terdahulu kena. Ada nabi dan rasul yang dibunuh, digergaji... Allah. Kuatkanlah kami. Teguhkan kami di atas jalanMu. Jangan Engkau tapis kami dari jalan ini.



Berusahalah walau sekecil mana pun usahamu.

"...Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan..." [Q:3:195]

Walau lelah, walau payah, penat jerih, biar Allah dan Rasul menjadi saksi.

"Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramalah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan..." [Q:9:105]

Never give up.

"...Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir." [Q:12:87]


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Hari Murobbi SMIAAK

23071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

[Perkongsian Hari Guru Al-Amin]


Video #LUAHAN ini ditayangkan ketika Sambutan Hari Guru 2014 di SMI Al Amin Kemaman baru-baru ini. Ia Merupakan kompilasi pandangan dan luahan para pelajar mengenai apa yang mereka rasa mengenai Muallim & Muallimah yang mendidik mereka selama ini.

Ikuti pandangan mereka :)


Terbaca komen seorang akhawat kat KT: Sebak betul sampai part sorang student bagi ucapan "kami akan menjadi orang yang akan menarik muallim/muallimah ke syurga nanti inshaallah." Jeles tengok kemantapan tarbiyyah dan akhlak mereka. Semat cita-cita nak hantar lil caliph di Al-amin jugak 1 hari nanti. ameen!


Dan teringat kata-kata seorang makcik/akhawat ketika usrah gabungan murobbi dulu:
"Kita kena bersedia untuk berubah. Jangan kita fikir, semua yang berlaku adalah kebetulan kerana semuanya telah ditetapkan oleh Allah. Jangan kita fikir, kita kena usrah sebab kita 'tercampak' dekat al-Amin. Sedangkan usrah merupakan wasilah dakwah kita. Ingatlah sahabat-sahabat sekalian, ada dua syarat untuk jadi umat yang terbaik, pertama, amar ma'aruf dan keduanya nahi mungkar. Sahabat-sahabat yang mengajar di Al-Amin, tadika Nurul Iman, antunna semua beruntung sebenarnya. Saya sendiri pun mengajar di sekolah kerajaan, saya rasa ada 'bahagian' yang saya tak dapat, tapi antunna semua dapat. Terima kasih kerana mendidik anak-anak saya. Teruskan mendidik anak-anak di sini. Ada kawan saya, dia hantar anak dia di Al-Amin, baru darjah 1. Dia cerita, masa nak sarapan pagi, anak dia kata, Mak, mak dah solat ke? Tunggu saya sekejap eh, saya nak solat dulu, baru sarapan. Subhanallah, anak-anak beginilah yang kita ingin lahirkan. Besarnya pahala muallim muallimah yang mendidik mereka. Kita pun ada ramai pengganti kita untuk generasi yang akan datang, meneruskan dakwah kita. Tu, Marsha, Syaza, dari tadika bersama-sama dengan tarbiyyah kita. Nanti diorang teruskan MLMI, cari 'anak-anak baru', 5 orang pun jadilah untuk permulaan."


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Adab Menuntut Ilmu (5)

22071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

5-Tidak Patut Rasa Malu yang Ada Pada Seorang Penuntut Ilmu, Mencegahnya untuk Bertanya

Oleh kerana itu sebahagian ulama' salaf berkata:
"Tidak akan pernah mendapatkan ilmu, orang yang pemalu dan tidak pula orang yang sombong."

Sifat sombong yang ada pada dirinya, membawanya untuk ta'ajub, kagum pada dirinya sendiri, dan tetap dalam kejahilannya. Demikian pula sifat malu membawanya untuk tidak menuntut ilmu atau tidak mengambil faedah dari orang-orang yang memiliki ilmu, sehingga tetap berada dalam kejahilannya.

Al-Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab shohihnya, dari Zainab binti Abu Salamah, dari Ummu Salamah, beliau berkata:
"Ummu Sulaim pernah datang kepada Nabi s.a.w., lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu dari kebenaran, maka apakah bagi wanita itu ada kewajiban mandi apabila ia bermimpi?” Rasulullah s.a.w. menjawab, “Ya, apabila ia melihat air (mani).” Berkata Ummu Salamah, “Wahai Rasulullah, apakah wanita itu bermimpi?” Beliau menjawab, “Mudah-mudahan kedua tanganmu penuh berkah, maka dengan apakah anaknya menyerupai ibunya?”"
[Sohih Muslim (313)]

Perhatikan ini! Ibnu Abbas r.'anhuma, dengan semangatnya untuk mulazamah (sentiasa belajar) bersama Nabi s.a.w., sebelum beliau wafat, serta do'a Nabi s.a.w. untuknya, dia tetap bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu dari fuqaha' dari kalangan sahabat setelah wafatnya Nabi s.a.w. -Berdasarkan riwayat- dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas r.'anhuma, beliau berkata:

"Ketika Rasulullah s.a.w. telah wafat, saya berkata kepada salah seorang dari kaum Anshor: 'Mari kita bertanya kepada para sahabat Nabi s.a.w., jumlah mereka sekarang banyak.'
Ibnu Abbas berkata, lalu orang tadi berkata: 'Aneh sekali kamu ini, Tidakkah kamu tahu bahawa justeru merekalah yang memerlukan kamu.'
Ibnu Abbas berkata: 'Maka orang tersebut membiarkan panggilanku, sementara saya selalu bertanya dan bertanya. Jika saya memperoleh maklumat bahawa ada suatu hadits pada seseorang, maka segera saya mendatangi pintu rumahnya.'
Kata Ibnu'Abbas : '-Suatu saat- pernah saya menjadikan selendangku untuk bantal di depan pintu rumahnya, angin berhembus sampai debu mengenai wajahku, kemudian ia keluar dan melihatku' , lalu berkata:
'Wahai anak bapa saudara Rasulullah s.a.w., apa yang membuatmu datang (kesini)? Mengapa tidak kamu utus seseorang lalu saya yang menemuimu?'.
Saya menjawab: 'Tidak, saya lebih layak untuk menemuimu lalu saya menanyakannya tentang suatu hadits. 'Orang Anshor (yang pernah saya ajak) tersebut masih hidup hingga ia melihatku dalam keadaan orang banyak berkumpul di sekitarku untuk bertanya (menggali ilmu)', maka orang tersebut berkata:
'Pemuda ini memang lebih cerdas dibandingkan saya'."
[Al-Ishobah Karya Ibnu Hajar, Biografi Abdullah bin Abbas (4/90)]


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Adab Menuntut Ilmu (4)

17071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

4-Sabar dan Tabah

Jalan menuntut ilmu itu tidak dihampar dan ditaburi dengan bunga dan kesenangan, akan tetapi memerlukan kesabaran dan keyakinan serta tekad yang tak mudah bengkok, kerana jalannya panjang, sementara nafsu sentiasa mengajak supaya bosan, mahu berlalu dengan cepat, tenang, santai dan istirehat.

Apabila seorang penuntut ilmu menuruti keinginan nafsunya tentu akan mengiringinya kepada penderitaan dan penyesalan, seorang penyair berkata:
"Dan tidaklah nafsu itu kecuali tergantung sejauh mana pemiliknya menempatkannya,
Jika nafsu dibuat serakah maka akan segar jika tidak maka dia akan sembunyi dan tertahan."

Seorang penyair yang lain berkata:
"Dan nafsu itu seperti anak kecil jika engkau membiarkannya maka dia akan menjadi besar,
dalam keadaan tetap senang menyusu, namun jika engkau memisahkannya maka dia akan berhenti menyusu."

Lapangan sabar yang sangat luas adalah sabar dalam menuntut ilmu. Tidak ada satu jalan pun untuk menuntut ilmu kecuali memerlukan kesabaran untuk menempuhnya dan kesabaran akan menerangi jalan bagi penuntut ilmu. Sabar merupakan bekal yang sangat diperlukan, demikian pula akhlak yang mulia tetap harus ada dan menjadi perhiasan bagi penuntut ilmu.

Penuntut ilmu perlu bersabar dalam menghadapi sulitnya perjalanan menemui para ulama' (masyaikh), sabar dengan lamanya waktu menetap di sisi mereka, sabar dalam menjaga adab sopan santun bersamanya dan sabar dalam mengulangkaji pelajaran serta ketika menimba ilmu.


Dalam kisah Nabi Musa dan Khidr, terjadi dialog antara Nabi Allah Musa dan Khidr Alaihimassalam, Allah Subhanahu wata'ala berfirman dalam Surah Al Kahfi :
"Musa berkata kepada Khidhr: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?" Dia menjawab: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?" Musa berkata: "InsyaaAllah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun"." [Q:18:66-69]

Demikian pula bagi seorang guru sebaiknya berhias dengan keindahan sabar bersama murid-muridnya. Dia hendaklah berlapang dada terhadap pertanyaan murid-muridnya, meringankan beban murid-muridnya, lemah lembut dan sayang kepada mereka, memberikan kemudahan-kemudahan kepada mereka dalam memperoleh ilmu.

Semua ini sebagaimana yang diajar oleh Nabi kita dan Muallim kita serta Kekasih kita, Muhammad s.a.w., yang telah dipuji oleh Tuhannya dengan Firman-Nya :
"Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya." [Q:3:159]

Selamat Hari Murobbi :)


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Cinta PALSU

12071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

Pernah mengikuti program tarbiyyah sekolah untuk adik-adik banat form 1 dan sebilangan form 2. Seorang daripada 'produk MaUTaDi' (nama program tersebut) memberi pengisian pada hari kedua. Satu point yang disebutnya,
"Orang yang mengatakan dia cintakan mak ayah dia, tetapi dalam masa yang sama, dia melakukan dosa, tinggalkan yang wajib, cinta dia cinta yang palsu. PALSU."

Membuatkan diri ini terfikir...

Tak faham? Ana bawa satu lagi perbualan antara si abang (9 tahun) dengan si adik (7 tahun).

"Awak sayang baba dengan mama tak?"
"Mestilah sayang." Jawab si adik, kepelikan dengan soalan yang ditimbulkan.
"Nak tolong diorang tak?"
"Nak, nak." Jawab dengan bersungguh sebab tiba-tiba terasa macam anak solehah.
"Kalau sayang...jangan buat benda tak baik, benda wajib kena buat. Senang kata, jangan buat dosa. Nanti, diorang yang tanggung dosa kita (buat masa sekarang). Kesian mama dengan baba."

Lebih faham?

Seandainya benar-benar sayang kepada mereka, pasti mereka cuba sedaya upaya untuk mengelakkan daripada membuat maksiat. Itulah erti sayang yang sebenar dan ana kira, ini adalah tahap yang paling rendah. Sayang sesama makhluk, tidak kira, sama ada ibu bapa, adik-beradik, kaum kerabat, sahabat, bahkan sesiapa sahaja. Lebih baik apabila kita pula menyeru mereka kepada kebaikan.

Tahap yang lebih tinggi, sudah semestinya cinta kepada Allah dan kemudian kepada Rasul.

"Katakanlah: 'Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.' Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." [Q:3:31]

Sesungguhnya cinta kepada Allah itu bukan hanya pengakuan mulut dan bukan pula khayalan dalam angan-angan. Tetapi, ia harus disertai dengan keinginan dan kesungguhan untuk mengikuti Rasulullah, melaksanakan petunjuknya, dan melaksanakan manhajNya (peraturan/metode) dalam kehidupan. Iman bukan sekadar kalimah yang terucapkan, bukan sekadar perasaan yang tergetar dalam hati, dan bukan sekadar simbol-simbol yang dipapar. Tetapi, iman adalah taat kepada Allah dan RasulNya, dan melaksanakan manhaj Allah yang dibawa oleh Rasul.

Imam Ibnu Katsir pula menafsirkan ayat tersebut dengan mengatakan, ayat yang mulia ini menghukumi atas setiap orang yang mengakui cinta kepada Allah, tetapi tidak mengikuti jalan hidup yang diajarkan oleh Nabi Muhammad. Maka, orang yang seperti itu adalah berdusta, sehingga dia mengikuti syariat baginda dan agama yang dibawanya dalam semua perkataan dan perbuatannya.

"Katakanlah: 'Taatilah Allah dan RasulNya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang kafir." [Q:3:32]

Imam Ibnu Katsir berkata, "Maksudnya, jika kamu menyelisihi perintahNya, maka ayat ini menunjukkan bahawa menyelisihi Allah (dan RasulNya) dalam menempuh jalan hidup adalah kufur. Allah tidak menyukai orang yang bersifat demikian, meskipun dia mengaku dan menyatakan dirinya cinta kepadaNya.

Dua ayat di atas merupakan sebuah ayat pendek yang menetapkan hakikat iman dan hakikat agama, serta menetapkan perbezaan yang pasti antara iman dan kufur dengan sejelas-jelasnya dan tidak mengandungi kesamaran lagi.


Perlu sentiasa muhasabah dan disertai dengan tindakan.

Kadangkala hairan dengan manusia yang mengakui sayang kepada ibu bapa, cinta kepada Allah dan rasul, tetapi tidak jaga solat, aurat tidak ditutup, pergaulan dengan ajnabi tidak dijaga dll. Kemudian, sibuk nak mencari 'imam' untuk membimbingnya berubah atas nama cinta kepada bakal suami. Apakah? Banyak lagi alternatif lain untuk berubah. Bahkan dalam pencarian 'imam' itu, ramai yang menggunakan jalan-jalan yang salah. Selama ni tidak sayangkah kepada ayah dan saudara lelaki yang akan turut menerima natijah atas perbuatan mereka? Dan sekiranya benar-benar cinta Allah, perlukah tunggu bakal suami atau bakal isteri untuk berubah? Hmm...berfikir. Ramai yang suka membuat sesuatu dengan nama islamik.

Kadangkala pelik juga bilamana orang lebih sayang orang lain berbanding keluarga sendiri.

Ps. Nak menaip juga bila tengok orang semua update pasal hari ibu.


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Adab Menuntut Ilmu (3)

05071435H
Bismillah,
Assalamualaikum W.B.T.

3-Mengamalkan Ilmu

Apabila ilmu tidak diterjemahkan dalam bentuk amal perbuatan maka tentu tidak ada faedahnya. Oleh kerana itu wajib bagi penuntut ilmu untuk bersungguh-sungguh dalam beramal sebagaimana dia bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Dialah manusia yang paling layak untuk memetik buah ilmunya. Allah memuji di dalam kitabNya, orang-orang yang mengamalkan ilmunya, Allah berfirman:

"Dan orang-orang yang menjauhi thaghut (iaitu) tidak menyembahnya dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira; sebab itu sampaikanlah berita itu kepada hamba-hambaKu, yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal." [Q:39:17&18]

Sebaliknya Allah mencela, orang-orang yang tidak mengambil manfaat dari ilmu yang dibawanya, Allah  mengumpamakan mereka dengan keldai yang memikul buku-buku tebal namun tidak mengetahui berapa harganya apatah lagi mutiara-mutiara ilmu yang terkandung didalamnya. Allah berfirman dalam surah Al-Jumu'ah:

"Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keldai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim." [Q:62:5]

Dari Usamah bin Zaid r.a, beliau berkata : Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda:
"Akan didatangkan seorang lelaki pada hari kiamat lalu dia dilemparkan ke dalam neraka. Usus-ususnya terburai di dalam neraka lalu dia berpusing seperti keldai berpusing dengan pengisarnya. Maka penghuni neraka berkumpul di sekitarnya lalu mereka bertanya, “Wahai fulan, ada apa denganmu? Bukankah kamu dahulu yang memerintahkan kami kepada yang ma’ruf dan yang melarang kami dari kemungkaran?” Dia menjawab, “Memang betul, aku dulu memerintahkan kalian kepada yang ma’ruf tapi aku sendiri tidak mengerjakannya. Dan aku dulu melarang kalian dari kemungkaran tapi aku sendiri yang mengerjakannya."
[Sohih Al-Bukhari (3094) dan Muslim (2989)]


Ali bin Abi Tholib r.a berkata :
"Ilmu itu berteriak memanggil amal, apabila amal menjawab panggilannya (maka ilmu akan tetap) jika tidak maka ilmu akan pergi."

Al Imam Asy-Syafi'i Rahimahullah berkata :
"Ilmu itu bukan sekadar hafalan, tapi ilmu itu adalah yang bermanfaat."

Sebagian ulama salaf terdahulu berkata :
"Wahai para pembawa ilmu, beramallah kalian! Sesungguhnya orang yang berilmu itu adalah orang yang mengamalkan ilmunya dan amalnya sesuai dengan ilmunya. Suatu saat nanti akan ada orang-orang yang membawa ilmu namun tidak melewati kerongkongannya, amalnya bercanggah dengan ilmunya, berbeza keadaannya ketika sendirian dan ketika di khalayak ramai, mereka duduk di halaqoh saling berbangga antara satu sama lain, sehingga ada orang yang marah kepada orang lain yang sering duduk bersamanya, ketika orang tersebut duduk dalam majlis dengan orang lain dan meninggalkan majlisnya. Mereka adalah orang-orang yang amal perbuatannya di dalam majlis-majlisnya tersebut, tidak akan naik kepada Allah Ta'ala."

Di antara bentuk bermanfaatnya ilmu seseorang adalah sentiasa bersifat muroqabah (meyakini dan menyedari bahawa Allah sentiasa melihat kita) dalam sepi dan ramai, dan sentiasa merasa takut kepada Allah.

Al Imam Ahmad Rahimahullah berkata :
"Prinsip dasar ilmu itu adalah rasa takut (Al Khosy-yah)"

Berkata Al Imam Azzuhri Rahimahullah :
"Sesungguhnya ilmu itu punya banyak bencana (yang boleh menimpanya), di antara bencananya adalah tidak mengamalkannya sehingga ilmu itu hilang, termasuk bencana ilmu adalah lupa dan juga termasuk bencana ilmu adalah dusta padanya dan ini merupakan seburuk-buruk bencana ilmu."

Sufyan Ats-Tsauri pernah ditanya: Mana yang lebih engkau senangi? Menuntut ilmu atau mengamalkan ilmu? Beliau menjawab:
"Sesungguhnya ilmu itu dicari untuk diamalkan, makanya jangan berhenti menuntut ilmu dengan alasan mahu mengamalkan ilmu (yang sudah ada), demikian pula jangan berhenti beramal dengan alasan mahu menuntut ilmu."


Semoga beroleh manfaat^^
Like if you like, do comment too~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright © 2008-2014 Aisyah Ameelah ^_^: May 2014
Design by a.a.ghariib